Saturday, May 21, 2005

Kesan-kesan Berjilbab (18)

Salam semua,

Tolong dijawab dua pertanyaan berikut dan sebarluaskan ya...
1. Sudah berapa lama kamu berjilbab?
2. Ada pengalaman menarik selama berjilbab, kapan dan sebutkan...

Jawabnya bisa melalui mailbox-nya Berjilbab atai testimonial di Friendster atau langsung di-post aja di bagian 'comment' di bawah posting ini. Jangan 'anonymous' loh kalo bisa... Makasih...

wassalam,

****

Ini jawaban-jawaban yg udah masuk - bagian 18

Husnia :
Aku berjilbab kira kira udah tiga tahun semenjak aku lulus smk. Yang aku rasain setelah aku berjilbab, aku merasa lebih tenang aja. Lagian dulu sebelum aku berjilbab tuh setiap kali mau pergi aku pasti bingung ntar enaknya rambut diapain ya, pake asesoris rambut yang mana ya. Tapi setelah berjilbab aku gak pernah bingung ngurusin rmodel rambut lagi. Ada satu lagi dulu sebelum berjilbab klo aku lagi dijalan biasanya kalo ketemu sama mahluk yang namanya cowo biasanya mereka menegur dengan bersiul/menggoda. Tapi setelah aku berjilbab ketika bertemu dengan yang namanya cowo yang mereka ucapkan adalah salam. dan sekarang aku merasa senang karena aku telah berjilbab.

Nurbaity :
Ty berjilbab sudah mulai dari sma. Mulanya karena di suruh orang tua, tapi saya mulai merasakan indahnya hidayah itu mulai saya kira2 semester tiga. Begitu indah karena ty dah mampu menjalankan salah satu kewajiban yg di printahkan 4JJ1.
Kesan dari berjilbab sih tidak begitu istimewa karena teman2 saya sangat mendukung dan insya 4JJI selalu menuntun saya hingga seperti sekarang ini. Alhamdulillah saya mempunyai teman seperti mereka. Saya sangat bersyukur mendapat teman seperti mereka yang telah mengubah pribadi saya menjadi seperti sekarang ini. Terus terang walaupun sudah dari sma memakai jilbab tapi pribadi saya waktu itu belum mencerminkan muslimah. Kesan yang mendalam tentang jilbab saya tidak ada, tapi saya merasa lebih aman saja sekarang. Tapi yang tidak pernah saya lupakan adalah ketika 4JJI memberikan kesempatan bagi saya untuk merasakan keajaibannya yang membuka jalan hidayah bagi saya, yaitu menyaksikan kekuatan ayat 4JJI dengan segala kebesarannya. Sewaktu proses Ruqyah teman saya yang terkena kristenisasi melalui jin. Subhanallah, Allah membuktikan bahwa Dia lah yang maha benar walaupun awalnya saya trauma antara percaya dan tidak tapi saya sangat bersyukur 4JJI membuka mata saya untuk menyksikan kebenaran-Nya... dan DIA memang yang maha dari segala maha... keep ukhuwah. 4JJI AKBAR!!!

Nissa :
Pake jilbab mulai thn 2000, sampe skrg msh sangat byk kekurangan, mudah2an dg byk ketemu teman2 seperjuangan jd tambah byk ilmu dan tambah kuat iman.

Dwi Vita :
Keinginan untuk berjilbab sudah ada sejak SLTP tapi banyak hambatan dan kurang kuatnya hati ini. Alhamdulillah, hidayah itu turun juga aku mulai berjilbab sejak kelas 1 SMA semester 2.
Pengalaman seru... Setelah berjilbab, banyak sekali bermunculan sodari2 baru yang seiman yang bisa dan sangat sangat mendukung untuk di jadikan sebagai cerminan. Jalan semakin terarah, dunia islam lebih terbuka. Dimana pun saya berada, hati terasa tentram. Banyak sodara seiman dimana2, semua saling tegur sapa dan ramah tamah. Subhanallah... Orang pun kalau godain kita, pasti dengan uluk salam, Alhamdulillah dapat doa.. :) Banyak sih pengalaman seru lain ntar kalau tak tuliskan di sini bisa gak muat :) Caiyo caiyo... stay istiqomah ukhti fillah!

Ardini :
Aku pertama kali memutuskan memakai jilbab awal bulan Desember 2003. Sebelumnya di bulan ramadahan 2003, seorang teman "menyindirku" kenapa aku tidak berhijab, waktu itu telinga ini merah rasanya... (malu banget, tapi rada sebel juga, aku pikir emang dia siapa kok ngatur2 aku:)) Setelah membaca buku2 tentang jilbab dan memabaca Al-Quran, alhamdulillah kuputuskan untuk memakai jilbab hingga sekarang (dan sekarang akau bersuykur punya temen seperti dia). Waktu itu modalnya... bener2 minim he2... pokoknya learning by doing... :) Sekarang aku merasa lebih tenang setelah memakai jilbab... dan InsyaAllah akan aku jaga hidayah dari Allah ini... keep on istiqomah...

Hazza :
ALhAmDuLiLLaH aQ uDaH pKe JiLbAb Dr kLs 5 SD SeSuNgGuH_nA. JiLbAB ItU hArTa Yg pLiNg BeRhArGa... ReZeKi Yg pLiNg MaHaL... RaHmAt Yg pLiNg BeSaR dR ALLAH SWT. So, PeRtAhAnKaN JiLbAb PaRa MuSLiMaH dI DuNiA... ALLAHU AKBAR!!!

Ira :
Pertama kali pake jilbab yahun 2002. itu juga karena mau bales dendem... Eh gak taunya malah lebih bagus, aman dan banyak pujian... tapi waktu dikampus sih dibilang gak panteslah, kuno lah...wah macem-macem deh godaannya, apalagi kalo udah ketemu musim kemarau... waduh... tambah tergoda lagi deh....tapi alhamdulillah... berkat ketabahan aku (bukannya sombong loh) akhirnya sampai hari ini pun aku masih tetap memakainya, dan tidak mempunyai niat sedikitpun untuk melepasnya. Harapan aku semoga akan lebih banyak lagi yang memakai jilbab di kemudian hari, dan bergabung dengan account ini...

4 comments:

Anonymous said...

Assalamuaikum..
mo ikutan ngasih kesan-kesan yaa..
aku mulai berjilbab sejak 1 smu.. Alhamdulillah sudah 5 tahun ampe sekarang...
awal make jilbab karna ikut2an aja..ngikutin temen deket aku yg udah duluan make jilbab..setiap lihat dy berjilbab kayaknya indah dipandang mata (cie.. kata2nya :D )pokoknya matching aja antara baju sama jilbabnya.. trus kepikiran d ingin make jilbab kayak dy..
hm..kesan awal pake jilbab rada ga nyaman jg alias masih berantakan..mana masih minta dipakein sama ibu aku lagi he3.. tp lama2 Alhamdulllah sudah terbiasa.. doakan mudah2an tetep istiqomah ya.. amin

Jiepie said...

Assalamu'alaykum,
Pakai jilbab adalah kata2 yg paling lucu yg sering aku denger dari orang-orang yg ada disekitar aku, dulu. Imbuhan itu terakhir aku denger dari guru ngajiku. Menurut dia, aku pantes pake jilbab. Aku jawab sambil ketawa ngeledek "ntar aja deh. kalo dah nenek2". karena memang ga kepikir untuk pake jilbab apalagi kata ortu n temen2ku, selera berpakaian aku nyeleneh alias selebor. cenderung kya laki2. Subhanallah.. ternyata Alloh tuh baeeeek bgt ma aku. Aku diselamatkan dari omonganku yg sesumbar itu dgn cara diberi hidayah yg akhirnya aku syukuri ga habis2nya sampe' sekarang. Dua minggu setelah ucapan terakhirku ke pak ustadz, tepatnya masuk minggu ke 3 ramadhan taon 2000, setelah buka puasa bersama temen2ku di Depok, Diatas bus patas 43, duduk disebelah temenku yg asyik tertidur, dgn tersenyum, aku terima kata2 hatiku yg paling dalam.. untuk hijrah. (Sedih campur happy bgt lho kalo inget saat2 itu) aku dapet hidayah itu dgn ikhlas.. jauuuuuh dari rasa terpaksa dan keragu-raguan. pasti! sampe' temenku yg lagi tidur aku bangunin. Awalnya dia ragu ma keseriusan aku. Tapi akhirnya dialah yg nganter aku beli perlengkapan jilbab besoknya dan aku udah pake jilbab dgn gaya.. seadanya. hi.. hiiiiy. Wajar dulu temenku ragu karena memang aku saat itu blom punya pacar. Mereka percaya polemik, kalo cowok tuh serem ngajak cewek berjilbab nikah krn kya beli kucing dalam karung gitu lllohhh.. untungnya aku pede dari orok. Bukan masalah itu yg bikin aku ga kepikir pake jilbab dulu, itu lho.. aku tuh demen banget bereksperimen ma fashion.. alias doyan gaya. Untungnya bukan gaya yg seronok. baju2ku yg dulu juga masuk kategori sopan bgt. terus tangan panjang (krn takut item sih). Dan ternyata.... Gini deh, kesimpulannya, kita masih tetep bisa gaya dgn jilbab, jangan sampe kita kehilangan kepribadian or ciri khas kita krn kita berjilbab. Cari terus apa yg bagus buat kita tanpa mengabaikan kewajiban kita sebagai muslimah. (jangan yg ketat2 tapi... sama juga bodong). Sebenernya kalo kita pede, orang lain akan "setuju" dgn apapun gaya kita. Hasilnya? 2 tahun aku pake jilbab, aku dilamar laki2 yg aku suka, aku cinta, ganteng, dari keluarga baek2. September 2002 kami nikah, September 2003 lahir jagoanku. Allhamdulillah.. see.. Alloh baek banget khan?! so.. Mari berjilbab n tunggu rahmat Alloh dari arah dan cara yg tidak disangka-sangka! :) Wassalamu'alaykum..

diary said...

Assalamu'alaimu
memakai jilbab bukan akhir dari sgalanya, boleh kita sedikit lega karena udah menapak satu langkah.
namun yang tidak kalah pentingnya adalah bagaimana kita menjalani hari2 kita setelah itu, karena itu pilihan kita, maka dibelakangnya akan mengikuti berbagai konsekuesni2 misalnya bikin surat pernyataan bermaterai kalo kita tetep 'keukeh' foto dengan berjilbab di ijasah (temen2ku yang cantik dah pernah ngalami?), termasuk ktika kita bekerja pun masih ada instansi yang alergi sama karyawati berjilbab (ampun deh hari gene......), dan ga kalah pentingnya adalah pergaulan kita yang musti kita sendiri yang jaga, ehm banyak juga y saudara2 muslimah kita yang tetep suka nongkrong di mall berlama2 tanpa ada tujuan, aku sendiri suka ko jalan ke mall tapi y ada tujuannya, kalo jenuh n butuh refresing boleh aja tapi kita musti disiplinin diri kita sendiri dulu,apalagi kala kita harus dapat kerja yang jauh dari orang tua, dan ditempat kerja kita ada berbagai tipe, kebiasaan, parameter baik-buruk yang beda2 dari tiap orang, naaahhh ne dia y gimana kita tetap bisa berhubungan baik sama mereka tanpa harus ikutan sama pergaulan mereka yang kita rasa ga ssuai(kalo diajakin dugem n karaoke ma boss?).......
ya kembali lagi gimana cara kita menyiasatinya yah.......
jangan pernah sedih dan merasa itu smua berat dilalui, teman2 muslimahku yang cantik tidak sendiri.......ayo saling menguatkan.
Allah tidak pernah melupakan janji pada makhluknya......
o ya, saya berjilbab sudah tujuh tahun, Insya Allah minta doanya supaya istiqomah.Amien
Salam buat smua.
Salam buat ibunda teman2 muslimahku yang cantik juga.
Wassalamualaikum

email: v_esfan@yahoo.com
diary_ku2004@plasa.com

ummy said...

aslmlkm alhamdulillah sy berjilbab dri sma pertama ku memakainya sangat risih,gerah,n slalu di olok olk tmn,katanya kampungan, tp niatku sdh mantap shgga ALLAH slalu menjagaku u ttp istiqomah dlm berjilbab.n akhirnya ku menemukan seoarang ikhwan yg bnr bnr menyayangiku karna ALLAH.jd ayo kita berjilbab jjgn takut ga ktmu jodoh ok (khusus akhwat yg mau ikut komentar setakan email nya ok )