Sunday, October 8, 2006

Isi Otak Lelaki Ttg Wanita

(Sumber: Friendster Bulletinboard)

Kamu tau kenapa saya suka wanita itu pakai jilbab? Jawabannya sederhana, karena mata saya susah diajak kompromi. Bisa dibayangkan bagaimana saya harus mengontrol mata saya ini mulai dari keluar pintu rumah sampai kembali masuk rumah lagi. Dan kamu tau? Di kampus tempat saya seharian disana, kemana arah mata memandang selalu saja membuat mata saya terbelalak. Hanya dua arah yang bisa membuat saya tenang, mendongak ke atas langit atau menunduk ke tanah.

Melihat kedepan ada perempuan berlenggok dengan seutas "Tank Top", noleh ke kiri pemandangan "Pinggul terbuka", menghindar kekanan ada sajian "Celana ketat plus You Can See", balik ke belakang dihadang oleh "Dada menantang!" Astaghfirullah... kemana lagi mata ini harus memandang?

Kalau saya berbicara nafsu, ow jelas sekali saya suka. Kurang merangsang itu mah! Tapi sayang, saya tak ingin hidup ini dibaluti oleh nafsu. Saya juga butuh hidup dengan pemandangan yang membuat saya tenang. Saya ingin melihat wanita bukan sebagai objek pemuas mata. Tapi mereka adalah sosok yang anggun mempesona, kalau dipandang bikin sejuk di mata. Bukan paras yang membikin mata panas, membuat iman lepas ditarik oleh pikiran "ngeres" dan hatipun menjadi keras.

Andai wanita itu mengerti apa yang sedang dipikirkan oleh laki-laki ketika melihat mereka berpakaian seksi, saya yakin mereka tak mau tampil seperti itu lagi. Kecuali bagi mereka yang memang punya niat untuk menarik lelaki untuk memakai aset berharga yang mereka punya.

Istilah seksi kalau boleh saya definisikan berdasar kata dasarnya adalah penuh daya tarik seks. Kalau ada wanita yang dibilang seksi oleh para lelaki, janganlah berbangga hati dulu. Sebagai seorang manusia yang punya fitrah dihormati dan dihargai semestinya anda malu, karena penampilan seksi itu sudah membuat mata lelaki menelanjangi anda, membayangkan anda adalah objek syahwat dalam alam pikirannya. Berharap anda melakukan lebih seksi, lebih... dan lebih lagi. Dan anda tau apa kesimpulan yang ada dalam benak sang lelaki? Yaitunya: anda bisa diajak untuk begini dan begitu alias gampangan!

Mau tidak mau, sengaja ataupun tidak anda sudah membuat diri anda tidak dihargai dan dihormati oleh penampilan anda sendiri yang anda sajikan pada mata lelaki. Jika sesuatu yang buruk terjadi pada diri anda, apa itu dengan kata-kata yang nyeleneh, pelecehan seksual atau mungkin sampai pada perkosaan. Siapa yang semestinya disalahkan? Saya yakin anda menjawabnya "lelaki" bukan? Oh betapa tersiksanya menjadi seorang lelaki dijaman sekarang ini.

Kalau boleh saya ibaratkan, tak ada pembeli kalau tidak ada yang jual. Simpel saja, orang pasti akan beli kalau ada yang nawarin. Apalagi barang bagus itu gratis, wah pasti semua orang akan berebut untuk menerima. Nah apa bedanya dengan anda menawarkan penampilan seksi anda pada khalayak ramai, saya yakin siapa yang melihat ingin mencicipinya.

Begitulah seharian tadi saya harus menahan penyiksaan pada mata ini. Bukan pada hari ini saja, rata-rata setiap harinya. Saya ingin protes, tapi mau protes ke mana? Apakah saya harus menikmatinya...? tapi saya sungguh takut dengan Zat yang memberi mata ini. Bagaimana nanti saya mempertanggungjawabkan nanti? sungguh dilema yang berkepanjangan dalam hidup saya.

Allah Taala telah berfirman: "Katakanlah kepada laki-laki yang beriman, Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya", yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita beriman "Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya." (QS. An-Nuur : 30-31).

Jadi tak salah bukan kalau saya sering berdiam di ruangan kecil ini, duduk di depan komputer menyerap sekian juta elektron yang terpancar dari monitor, saya hanya ingin menahan pandangan mata ini. Biarlah mata saya ini rusak oleh radiasi monitor, daripada saya tak bisa pertanggung jawabkan nantinya. Jadi tak salah juga bukan? kalau saya paling malas diajak ke mall, jjs, kafe, dan semacam tempat yang selalu menyajikan keseksian.

Saya yakin, banyak laki-laki yang punya dilema seperti saya ini. Mungkin ada yang menikmati, tetapi sebagian besar ada yang takut dan bingung harus berbuat apa. Bagi anda para wanita apakah akan selalu bahkan semakin menyiksa kami sampai kami tak mampu lagi memikirkan mana yang baik dan mana yang buruk. Kemudian terpaksa mengambil kesimpulan menikmati pemadangan yang anda tayangkan?

So, berjilbablah ... karena itu sungguh nyaman, tentram, anggun, canti, mempersona dan tentunya sejuk dimata.

---

6 comments:

Nurhayati said...

apkah emang begitu,,,,

Nurhayati said...

apkah emang begitu,,,,

Nurhayati said...

apkah emang begitu,,,,

Lonepine said...

Penulis yg terhormat,

Saya tidak sepakat dengan ide tulisan anda. Ada dua hal yang menjadi dasarnya.

Pertama, manusia bertanggung-jawab atas dirinya sendiri. Kalau ia berpikiran bersih maupun kotor, itu adalah pilihannya sendiri. Apakah bijak, pria menyalahkan wanita atas fantasi seksual yang diciptakannya sendiri? Mungkin benar, wanita "memicu", tapi apabila picu tidak ditarik kan tidak akan meledak?

Kedua, ketertutupan yang seperti apapun tidak akan bisa melindungi dari kedashyatan imajinasi pikiran manusia. Sederhananya, apabila dengan menggunakan penutup masalah bisa selesai, kenapa di Arab Saudi bisa terjadi kasus-kasus perkosaan terhadap Tenaga Kerja Indonesia (TKI)?

Intinya, kalaupun ingin menggunakan penutup, sebaiknya murni dari wanita itu sendiri dan bukan karena tekanan dari luar. Terima kasih.

Anonymous said...

setuju dengan penulis
kebaikan itu dipaksakan
sama seperti kalau kita sakit minum obat yang rasanya sangat tidak mengenakkan
sebab fitrahnya manusia dalam hal ini wanita pasti tidak akan mau pakai jilbab
jadi sebenarnya tergantung bagaimana kita me-manage hati kita ketika membaca tulisan ini
kalau kita merasa bersyukur karena dengan adanya tulisan ini berarti ada yang mengingatkannya untuk kebaikan maka orang seperti itulah yang akan mendapat manfaat dari tulisan ini

yanu said...

"Andai wanita itu mengerti apa yang sedang dipikirkan oleh laki-laki ketika melihat mereka berpakaian seksi, saya yakin mereka tak mau tampil seperti itu lagi. Kecuali bagi mereka yang memang punya niat untuk menarik lelaki untuk memakai aset berharga yang mereka punya"

buat lonepine, sy menduganya anda adlh wanita shngga tdk tau apa yg mnjdi permslhnnya dsni...kl mmg tdk setuju ya silahkan aja, si penulis hny ingin menyampaikan apa yg jd pemikiran laki2 dan tdk menyalahkan wanita, yg digaris bawahi dsni adlh ibarat wanita mrpkn berlian, dan yg namanya berlian tentu pemiliknya tdk akan membiarkannya berserak bkn?
sederahanya, selama si wanita sdh menutup aurat, sisanya diluar mslh si wanita, bs jd bnyk kemungkinan kan? ntah si pria nya mabuk, suka main wanita dsb..tergantung bgm wanita itu menempatkan dirinya