Thursday, March 24, 2005

Kesan-kesan Berjilbab (12)

Salam semua,

Tolong dijawab dua pertanyaan berikut dan sebarluaskan ya...
1. Sudah berapa lama kamu berjilbab?
2. Ada pengalaman menarik selama berjilbab, kapan dan sebutkan...

Jawabnya bisa melalui mailbox-nya Berjilbab di Friendster atau di-post aja di bagian 'comment' di bawah posting ini. Makasih...
wassalam,

****

Ini jawaban-jawaban yg udah masuk - bagian 12

Ayu:
1. Alhamdulillah, saya udah berjilbab 3 bulan (30 maret besok). Masih tergolong baru sih... ibarat anak kecil baru bisa nangis yah?!
2. Mungkin pengalaman menariknya, saat pertama kali ke kampus. Waktu itu kan abis libur kuliah.mereka bener2 surprise... karena sy terkenal paling tomboy, paling cuek, dan paling keras... sekarang mereka sering bilang klo saya tambah feminin,alhamdulillah. Segitu aja kali yah pengalamannya. Maklum deh baru.

Indah:
1. Indah dah 3 tahun jibab sejak masuk kuliah.
2. Sejak jilbaban ketika kita lewat pasti cowok2 godain kita pake assalammualiakum n bukan godaan yang seronok, Alhamdulillah.

Titi:
1. Kalau tidak salah pertama kali pakai jilbab itu bulan Februari 1996 berarti udah 9 tahun lalu ya, if i am not mistaken 15 Februari 1996 deh ;)
2. Pengalaman menarik, awal2 pake jilbab kan bener2 mendadak jadi serba grusa grusu (karna bener2 gak direncanain, ya gitu deh terpaksa dan bner2 kjadian taplak meja juga akhirnya jadi jilbab dan modifikasi sana sini. Saking ga punya baju panjang akhirnya baju kodok bahan jeans juga jadi. Bisa bayangin kan baju kodok plus taplak meja plus kemeja kedombrongan bokap hehehehe... Tapi bener deh alhamdulillah banget, semenjak berjilbab nilai pelajaran langsung nanjak, kterima di UI, dapat kerjaan juga yang amat sangat mendukung isi kantong. Alhamdulillah, ini semua berkat dan rahmat dari Allah, SWT. Yok rame2 berjilbab...

Della:
1. Saya berjilbab sih udah dari SMU klas satu, taun 97. Gara2nya wkt SMP klas tiga ikut pengajian dan guru ngajinya itu subhanallah, manteppp bgt. Matanya bening, tutur katanya lembut, obrolannya bermakna, tapi bkn berarti serius terus,dia juga bs bcanda kok. Bajunya gamis panjang lebar, jilbabnya juga. Saya pikir,ini dia org yg hrsnya saya jadiin panutan.bkn di pakaian tp di tingkah laku, soalnya saya pny bny sifat negatif dan saya pikir saya perlu punya sesuatu utk memperingatkan diri sendiri dari sifat2 itu. Tiap kali mo memaki,misalnya,saya lgs pegang jilbab saya dan ngmng ke diri sendiri,"pantes gak jilbab ini dipakai utk memaki?"
2. Kl pengalaman plg berkesan sih skr kl lg jl nglewatin cowo2 yg nongkrong,mrk gak akan godain kita macem2.plg2 cuma ngucapin salam.enak juga ya pake jilbab,dikasi rahmat di mana-mana ^ ^

Dyah:
1. 9 taun
2. Pengalaman menarik justru setelah tinggal di negara asing tempat orang-orang dari berbagai latar belakang negara, budaya, agama... Ternyata cara wanita menutup auratnya berbeda-beda tergantung latar belakangnya. Orang Arab biasanya memakai jilbab hitam [oiya, buat saya jilbab, kerudung dan hijab itu beda], orang India/Pakistan sering saya lihat memakai baju kurung dan celana panjang dengan warna-warni khas mereka yang cerah, ditambah selendang besar untuk menutup kepala. Orang Afrika kadang lengannya tidak tertutup, dan kepalanya hanya memakai selendang yang tidak tertutup rapat. Orang Amerika/Eropa ada yang terpengaruh gaya Arab [hitam-hitam], ada juga yang casual santai seperti di Indonesia. Selain orang Arab, Indonesia atau Malaysia, biasanya mereka tidak menutup kakinya ketika sholat. Sayang terkadang ada kejadian dimana satu pihak beranggapan bahwa cara menutup auratnya lah yang paling benar, dan menganggap cara orang lain salah. Padahal belum tentu begitu. Dalam menyikapi hal seperti ini, selain mengetahui ayat dan artinya, juga harus mempelajari asal usulnya dan penafsiran ayat terkait dari berbagai ulama... in other words, broadening our mind and understanding... Oiya, jangan salah lho, orang Yahudi juga banyak yang pakai kerudung dan jilbab...;) Perbedaan dan persamaan yang sangat menarik.

3 comments:

Fivin said...

1. 5 tahunan, Alhamdulillah.
2. Alhamdulillah dengan rahmat dan Ridlonya akhirnya Vin dapat memakai jilbab untuk menutupi aurat Vin. Dulu sejak SMP Vin dipaksa sama kakak untuk memakai jilbab, tp Vin selalu menyela dan berjanji terus nanti setelah masuk SMU pake jilbab, kakak Vin kebetulan cowok semua yang kesemuanya Alhamdulilah lulusan pesantren, cuma Vin yang sekolah di sekolah negeri. Setelah Vin masuk SMU favorit yang Vin janjikan, Vin juga belum mau memakai jilbab, sampai2 ibunda tercinta tidak mau membelikan seragam ganti, selain itu lingkungan Vin yang dulu belum agamis membuat Vin terlena akan kemilaunya dunia. Vin berkomitmen setelah masuk kuliah Vin akan pake jilbab. Dan Alhamdulillah Vin dapat berjilbab, tapi karena ilmu agama yang dangkal Vin ga tau bagaimana cara pake jilbab yang benar, ada temen kos lulusan pesantren jg pake jilbab tp waktu dikos Afwan dia tidak memakai jilbab padahal dalam kos ada bapak kos yang kebetulan duda, Vin jg ngikut aja karena tidak tau. Nah disinilah pengalaman Vin yang menarik, ada tetangga kos yang kebetulan kelompok Band dia seperti kaka Slank yang rambutnya gondrong yaaa mirip banget pokoknya dia sempet negur Vin, katanya, "vin...kalo dikos ga pake jilbab ya? kan ada bapak kos!" katanya. Vin malu, orang seperti mereka yang dandanannya ya begitulah bisa dibayangkan negur Vin seperti itu. Teguran ke-2 kalinya dengan teguran yang sama dari mas yang punya wartel langganan Vin, Vin malu untuk ke-2 kalinya, dan ke-3 kaliya ada seseorang yang mengingatkan Vin dan setelah itu Vin sadar dan memulai kehidupan Vin yang baru. Alhamdulilah... dengan penuh rasa cinta dan sayang Vin berusaha menjaga jilbab Vin, Alhamdulillah temen Vin jg memakai jilbabnya saat dikos. Dengan berjilbab Insya Allah hati akan mengikuti, Vin dengan begitu ingin terus belajar tentang ilmu agama dan Alhamdulillah kakak Vin senang dan bisa tersenyum lega. Semoga 4JJI selalu memberikan rahmat serta hidayahNYA untuk tetap berIstiqomah. AMIN...

Anonymous said...

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..
Salam kenal.. Saya Fatimah Berliana Monika Purba.. Berjilbab dari tanggal 11 February 2005.. Jadi masih baru banget.Oh ya, saya juga mau cerita sedikit kalau saya itu Mualaf dari bulan May 2003.Ketika ikrar di Al Azhar terbersit keinginan untuk langsung pake jilbab, tapi dengan banyaknya masalah karena saya hijrah dengan berbagai pihak akhirnya saya urungkan niat itu..Di perjalanan waktu sebagai Muslimah keinginan tersebut makin lama makin kuat dan pelan-pelan mulai mengumpulkan baju2 yg menutup aurat, jilbab2 dan aksesorinya.. Alhamdulilah Allah memberi kekuatan dengan diberikannya jodoh (saya menikah tanggal 10 February 2005) saya mantap untuk mengenakan jilbab dengan perasaan tenang karena ada suami dan keluarga suami yang melindungi, mendukung/mensupport saya.. Perubahan banyak terjadi di lingkungan saya baik itu tempat kerja, kantor, keluarga , dll, karena dengan mengenakan jilbab terbukalah informasi bahwa saya hijrah dari agama saya sebelumnya yaitu Katolik menjadi seorang Muslimah.. ALhamdulilah banyak kemudahan dan hidayah yang Allah berikan pada saya sampai detik ini..
-Moniq

Anonymous said...

1, +/- 3 bulan (17 Jan 2005. Alhamdulillah.....
2. Pengalaman yg sy dptkan dengan berjilbab ini, tentunya hati menjadi tenang. Lega krn salah 1 kewajiban muslimah sdh sy jalani. Mulanya niat ini sempet tdk disetujui suami. Tp berkat kasih sayangMu ya ALLAH, akhirnya doa sy terkabul. Hal ini juga diperkuat dengan banyaknya musibah yg terjadi di negeri ini, terutama musibah tsunami di Aceh. Sy jd berpikir, apa ini teguran ALLAH kpd hambaNya yg sudah banyak melupakanNya. Ditambah lg dgn dipanggilnya bapak sy tercinta kehadiratMu, yg membuat keputusan sy u/ berjilbab menjadi lbh lbh kuat lagi. Ya ALLAH, berikan kekuatan dan tetap istiqomah atas niat suci hambaMu ini. Amin